” Sing Jaga – JaGa Singh “

Jaga Singh, WNI keturunan India yang lahir dan dibesarkan di-Port Tegal, Zawa-Tengah, item-keling, kumisan brewokan, serem, pake sorban putih, bunder gede ba-nget, rada2 mirip kubahnya mesjid Agung Al-Azhar di-Kebayoran-Baru, Jakarta-Selatan.  

Sesuai dengan namanya yaitu Jaga Singh, kerjaan-nya sebagai tukang jaga malem dirumah juragan kaya raya yang punya toko karpet yang juga, kebetulan, keturunan dari India sono. KKN nih ye ?. ” Nop problem ”, kata juragan, itung2 nolong temen sekampung, sama2 turunan India, diperantauan musti kompak dong. Betul-enggak, Iya kan?. 

Pada suatu hari, di-pagi2 buta, juragan-nya, bosnya kepingin pergi ke-bandara, ngu-ber pesawat yang brangkat paling pagi untuk urusan bisnis. Tak berapa lama kemu-dian Jaga Singh keluar dari pos jaga sambil kucek2 mata dan ter-gopoh2 berlari ngos2-an berusaha untuk mencegat mobil bos-nya yang lewat pelan2 persis didepan pos jaganya. 

Jaga Singh : “ Slamet pagi bos, bos, …bos mau ke-bandara ya?, mau terbang ya? ”. 

“ Iya, kok tau,…emang kenapa ? ” tanya bosnya sambil keheranan. 

” Lebih baik bos kensel aja deh, jangan terbang ! . Tau enggak, mosok tadi malem saya ngimpi pesawat yg mau bos naikin itu jatoh, kecelakaan, hiiiyy ngeri deh … ”.  

Sambil berpikir sejenak, tetapi tanpa banyak cingcong beliau percaya 100% sama sing jaga rumah, Jaga Singh. Singkat kata juragan enggak jadi pergi, enggak jadi terbang. Sementara appointment bisnis karpet-nya harus ditunda dulu untuk waktu yang enggak ketauan berapa lamanya. ” Moga-moga aja apa yang kamu bilang itu bener !…karena aku udah kensel acara ini, ini acara bisnis gede2an, order gede, segede elo punya sorban he-he-he. This is a million dollar deal.”  

Kata juragan sembari ketawa sedikit terus mrengut, terus senyum, terus mrengut, terus senyum lagi. Mrengut campur senyum gak jelas. Bibirnya yang rada  tebel gak keliatan karena ketutupan kumis dan jenggotnya yang panjang, lebat dan tebelnya sama seperti anunya, gulungan karpet, yang di-tumpuk2 di-tokonya. Sambil menja-ga citranya, gaya seorang juragan karpet, kepalanya di-goyang2-in, gedek2 kayak di-filem2 nehi-nehi. 

Keesokan harinya, di-warta berita TV, radio dan koran2 ada berita tentang jatuhnya pesawat yang tadinya mau dinaik-in sama bos-nya Jaga Singh. Kecelakaan pesawat terbang terbesar tahun ini. Tak satu-pun dari penumpang, pilot dan crew pesawat yang berhasil menyelamatkan dirinya sendiri. Seisi rumah juragan langsung gegap gempit, geger total. 

” Trima kasih ya DEWA – DEWI, thank you…thank you… aku slamet, gak jadi terbang…”  guman bosnya Jaga Singh sambil matanya merem melek, tangan-nya ditaroh di-tengah2 dadanya kayak orang yang mau nyembah mau meditasi lantas beliau mendadak sujud syukur beberapa menit mencium lantai marmer yang belom sempat disapu dan dipel oleh pelayan2-nya. 

Menyadari bahwa Jaga Singh, sing jaga rumah berkata benar, apa yang dia bilang itu benar2 terjadi, maka juragan segera memanggil Jaga Singh untuk bertatap muka, face to face, empat mata saja. Muka juragan keliatan serius, matanya, belo, gede, tak berkedip, melotot lagi, jadi tambah gede, kayak mata sapi. Kayak telor mata sapi yang di-acak2-sekrambledek, enggak ada senyum barang sedikit-pun. Sangar dan enggak cerah, persis seperti muka orang yang, pasti, belom mak’rifat. 

Tiba2 juragan terlihat ngerogoh kantong-nya dalem2, ngaduk2 dompet-nya, ngambil duit recehan untuk mbayarin gaji bulanan Jaga Singh plus uang lemburnya. Dan yang paling aneh adalah bahwa juragan menyuruh Jaga Singh untuk brenti kerja, mulai besok pagi waktu setempat.  

” Kamu saya pecat !!! ”  

teriak Juragan keras banget, ber-ulang2 sampai tiga kali, sehingga semua orang yang kebetulan berada deket2 situ pasti denger. Gelo bener juragan karpet yang satu ini. Aneh bin ajaib. Kalo menurut gue sih dia, si-juragan, enggak tau bales budi, enggak tau diri, ada apa ya ?.  

WHY ? 

Is this Indian style ?. Think first dong man…Mikir dong, pake otak dong, sembari pegang2 dengkul-nya. Tadi barusan katanya disuruh pake otak tapi kok dengkulnya yang di-elus2. Aneh ya. Otaknya di-dengkul kali ya ?.  

Elo belom ngerti juga kan ?, enggak ngeh kan ? .Still no idea??  Come on…… it is very easy….Still drawing a blank????Bisa dibayangin enggak sih ?, kalo elo yang jadi Sing-Jaga, udah nyelametin jura-gan-nya, bukan-nya dikasih duit atau dikasih bonus, eh  ini malahan dipecat. Gelo juga, dodol juga ya ..juragan yang satu ini. Dasar juragan karpet dodol !!!. 

 

OK, since you do not want to “use your brains”  like  Jaga Singh before you talk to your boss………. 

 

Just scroll down for the answer… 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

ANSWER :  Jaga Singh was supposed to guard the house at night … NOT  to Sleep and Dream all night!!!!!  

Kalo elo jadi Jaga Singh, sing jaga malem bisa tidur nyenyak pake mimpi segala, dalam bahasa Tegal-nya, pasti akan ada orang Tegal yang tanya kayak gini :  

Sing jaga malem sapa ?” 

 

So, GO BACK TO WORK!! and Don’t bother to try to save your boss’s life!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s