Bizniz Topi & Monkey Bizniz

Sumber : asli-nya dlm bhs Inggris-cutandpaste dari internet

Monkey BiznizMoga-moga Elo2 orang belom pernah denger cerita ini ya. Tapi kalo udah pernah ya udah, ga papa kok. Ga usah di-baca lagi dong !.

Temen kita tukang topi yg satu ini udah sangat piawai berdagang dan udah terbiasa mondar-mandir me-lewat-i hutan belantara di-daerah sini. Sehingga, off course, dia hafal betul di-luar kepala seluk beluk A to Z-nya dari hutan belantara ini.

Hari itu udara-nya puanas banget sekitar 85 derajat Fahrenheit, lebih panas dari Jakarta. Karena itu, dia keliatan-nya kepingin banget leyeh2, tidur2-an se-bentar, istirohat di-bawah naungan pohon yg rindang diterpa angin yg semilir, semeriwing.

Uwah-wah-wah rasa-nya enak banget deh. Saking ke-enakan, semua dagangan-topi2-nya di-cuek-in, di-biar-in nge-jogrok begitu aja, di-samping-tubuh-nya yg lagi asyik selonjoran.

Dia pikir disini, di-hutan ini semua-nya aman2 aja. Ga ada maling, ga ada jambret, ga ada rampok apalagi koruptor !. Siapa takut, gichu pikir-nya.

Belio ini lugu banget, sehingga sering kurang waspada tapi selalu positive thinking dan selalu pasrah ama Gusti Alloh Tersayang. Ini yg penting menurut dia. Jangan2 dia dulu. Jangan2 dia….Jangan2 !.

Beberapa saat kemudian, dia terbangun gara2 kaget denger suara ribut2. Dia ga ngeh kalo semua topi – barang dagangan-nya sudah raib entah kemana. Terus dia denger suara berisik, suara monyet2 yg ada diatas pohon. Persis diatas kepala-nya. Dia ngeliat keatas pohon sembari tolak pinggang. Dia keheranan, sambil berpikir sebentar lalu dia-pun ngomong sendirian :

“ Wah, gile bener. Monyet2 itu semua-nya pake topi. Topi dagangan gue lagi. Gendeng, gawat nih walah-walah-walah……Gimana nih ? “.

Tukang topi kita ini lantas duduk termenung seorang diri dan mencari akal gimana cara-nya agar supaya monyet2 itu mau ngembali-in semua topi dagangan-nya, sambil garuk2 kepala-nya sendiri, ber-ulang2 lalu garuk2 kuping, garuk2 idung, ngupil, semua-nya di-garuk-in. Ini adalah suatu pertanda bahwa dia dalam keadaan nervous berat.

Tak lama kemudian, dia, mulai sadar bahwa monyet2 sialan itu ternyata dg bangga-nya menirukan semua gerak-gerik si-tukang topi kita yg malang ini. Cut and paste. Monkey see monkey do. What you see is what you get. Sebel deh ih !…gerutu-nya dlm hati.

Kemudian karena kesal dan kepanasan dia, si-tk topi nge-lepas-in topi yg dia pake dan mulai meng-kipas2-in diri-nya utk mengusir hawa panas agar supaya seluruh tubuh-nya menjadi segar-bugar.

Monyet2 itu semua ngikutin gaya-nya. Seratus persen persis spt apa yg di-lakukan oleh tukang topi kita ini.Tau2 entah gimana, tiba2 tukang topi kita ini punya ide bagus yg sangat cemerlang.

Dia copotin tuh topi-nya pelan2 lalu di-lemparkan-nya ketanah. Elo tau apa yg terjadi ?. Monyet2 itu-pun segera dg serentak menirukan apa yg dilakukan oleh si-tk-topi kita ini

” Ha-ha-ha-ha-ha…”.

Tukang topi kita ini ketawa sendiri, karena disana pada saat itu gak ada orang laen.. Dia sekarang kegirangan karena berhasil mendapat-kan semua topi2-nya kembali.

” Ha-ha-ha-ha-ha dasar monyet2 bodoh ”.

Begitu pikir-nya sambil siul2 nyanyi-in lagu kemenangan. We are the Champion-nya the Queen. Sampe mulut-nya mencong2 ga karuan.

To make this very long story short, cerita-nya kita singkat aja ya. Limapuluh (50) thn kemudian, cucu tukang topi kita ini juga ikut2-an turun-temurun jadi tukang topi lagi persis seperti kakek-nya dahulu. Kata-nya orang itu TITISAN nama-nya, masih sodara deket-nya re-inkarnasi.

Cucu tk topi kita yg sekarang ini juga pernah denger dan tau persis gimana jalan cerita Topi Bizniz dan Monkey Bizniz ini berlangsung episode demi episode. Semua-nya di-cerita-kan kembali oleh kakek-nya secara men-detail utk sang-cucu tersayang. Dengan maksud agar supaya sang cucu ini ga ngalamin pengalaman pait yg di-alami-nya dahulu 50 thn yg lampau.

Pada suatu hari persis spt pengalaman kakek-nya dahulu, dia, cucu tk topi ini lewat lagi di-hutan yg sama dg yg biasa dilewati oleh kakek-nya 50 th yg lalu. Fifty years ago today !.

Karena dia takut topi dagangan-nya di-curi oleh monyet2 di-hutan ini, maka dia pasang kuda2, siap siaga dan waspada 100%. Siaga satu!. Mata-nya tak berkedip. Suasana-nya tegang dan sangat mencekam. Serius banget sampai2 jangkrik-pun ga brani bunyi krik-krik-krik. Sunyi sepi.

Eh ga tau kenapa dia percaya banget bahwa semua-nya tidak ada yg kebetulan di-hutan sini. Karena keadaan saat itu sepi banget dan aman2 aja, maka dia menurun-kan ke-waspada-an-nya dari siaga satu jadi siaga tiga.

Eh tau2 dia secara tiba-tiba, tanpa alasan yang jelas, dada-nya terasa sesak, di-ikuti dengan perut agak mual, kepala sedikit pusing ngantuk berat dan akhir-nya dia ketiduran.

Eh begitu dia bangun tidur, semua topi-nya ilang.

Eh semua-nya di-pake ama monyet2 nakal itu.

Eh rupa-nya, believe it or not, sejarah berulang kembali nih.

Dia langsung inget cerita kakek-nya dahulu, lantas dia garuk2 kepala, eh monyet2 jahiliyah itu juga ngikutin semua gerak-gerik yg dia lakukan. Tk topi lalu nyopotin topi dari kepala-nya terus kipas2 biar ga kepanasan sambil lompat sana-lompat sini, sembari nyetel kaset keras2 lalu bergoyang poco2, biar ga stress. Barangkali.

Monyet2 brengsek itu rupa2-nya juga ga mau kalah. Mereka juga ikut2-an sama persis, malahan lebih kreatif pake ditambahin variasi segala. Monyet2 itu ngipas2-in diri-nya sendiri, mulai dari pala, pundak lutut kaki, dada terus sampe ke-ketek-nya.

Sungguh sangat ke-monyet2-an. Dasar monyet beneran. Gila tuh monyet2 !.Semua gaya tk topi kita di-ikutin oleh monyet2 100%. Di-jiplak abis2an. Terus tk topi nge-lempar topi yg ada di-tangan-nya ke-tanah dekat tempat dia berdiri. Sambil berharap agar monyet2 sialan itu sudi kira-nya ngikutin apa yg dia laku-in.

Ternyata apa yg terjadi ?.

Tunggu punya tunggu, tiba-tiba se-ekor monyet  yg masih ABG dg sigap dan sangat gesit mengambil topi yg tergeletak di-tanah, kemudian lari kencang dan loncat ke-atas pohon sambil berteriak-teriak kegirangan dlm bhs-nya.

Sekarang tk-topi kita ini ga pake topi, ga punya topi lagi, wong semua topi-nya hilang di-ambil dan dipake oleh monyet2 sialan itu. Tk topi bengong ga ngerti what to do……

Tiba2 monyet2 sialan itu semua-nya bertepuk tangan dan ketawa keras2. Ngetawain si-tk topi kita yg malang ini sambil ngomong. Kali ini mereka ngomong dlm bhs manusia, bhs orang, bhs gaul. Ga tau kursus bhs orang dimana tuh monyet2, kok bisa ya ?. Tukang topi kita ga kepikiran dan ga sempat nanya-in ke-monyet2 itu, dimana tempat kursus-nya.

Jangan2 monyet2 ini dulu-nya pernah jadi orang. Jangan2 mereka dulu-nya pernah jadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Monyet, di-Monkey Forest di-negeri antah berantah di-sebelah sono. Noh di-sono noh .

Akhir-nya salah satu di-antara monyet2 itu, big boss-nya monyet bilang gini nih :

” Emang-nya elo aja yg punya kakek ?…Gue juga punya ! Kakek gue udah nyeritain semua-nya”

Dasar orang bodoh, gichu pikiran si-monyet.

Si-tk topi kita ini langsung jatuh pingsan ga sadar-kan diri. Dagangan-nya belom laku kredit-nya belom lunas, eh kena musibah lagi!. Enakan mana jadi monyet ato jadi tk topi hayo ? @biz.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s